Wednesday, 22 April 2015

0

Kamu begitu saja terhapus, memudar tanpa usaha yang terlalu keras. 
Kamu begitu saja hilang dari ingatan. 
Seperti kehilanganmu itu hal yang tidak melukai hatinya barang sedikit saja. 
Kamu seperti lipatan kertas yang memang akan dibuang. Tidak mempengaruhi apapun. 
Tidak perlu diusahakan untuk kembali rapi, toh akan dibuang.
Kamu bernafas, kamu melihat, kamu mendengar, kamu tahu, kamu diam.
Ikhlas katanya, rela nantinya.
 Lalu kebohongan yang mana lagi yang mau kamu bilang? Kamu bahagia? Kamu lupa? 
Bohong kamu. 
Ah bukan,  kamu tidak bohong, kamu hanya tidak sadar. 
Malam pekat, malam dingin, kamu terjaga entah untuk apa. 
Tidak menangis, tidak tertawa, tidak berduka, tidak bahagia. Kosong kamu. 
Kenapa? Kamu lelah menjawab. Bosan menjawab. 
Kamu tahu kamu cinta. Tapi yang ada dahaga. 
Kamu tahu kamu luka. Tapi yang ada tawa. 
Sudah pura-puranya. 
Kamu aku.
Aku tahu.